Peletakan Batu Pertama Kampus Poltekpar Palembang

Share to friendsShare on FacebookTweet about this on TwitterPin on PinterestShare on Google+Share on TumblrShare on StumbleUponEmail this to someonePrint this page

Menpar Minta Poltekpar Palembang Hadirkan Prodi Sport Tourism

Palembang- Menteri Pariwisata RI, Arief Yahya mengharapkan agar pengembangan Politeknik Pariwisata Palembang terus dilakukan hingga memiliki program study jurusan sport tourism. Menurutnya, program study ini sudah seharusnya dimiliki Poltekpar Palembang karena Provinsi Sumatera Selatan sudah ditetapkan sebagai daerah model sport tourism melalui kelengkapan fasilitas olahraga yang dimiliki Sumsel.

Arief Yahya mengatakan, dirinya sengaja meminta agar pengembangan Poltekpar Palembang dibuat program study khusus tentang sport tourism dengan laboratoium lengkap yang saat ini sudah dimiliki yakni komplek olahraga Jakabaring Sport City seluas 325 hektar.

“Harus ada yang beda disini, manfaatkan saja semua fasilitas yang ada di Jakabaring. Untuk diketahui, dari 6 perguruan negeri dibawah Kementrian Pariwisata belum ada yang memiliki program study sport tourism. Kita harapkan dengan ini dapat mempengaruhi posisi Sumsel sebagai model sport tourism,” ungkapnya.

Hal ini disampaikan Menpar Arief Yahya usai melakukan peletakan batu pertama pembangunan gedung Politeknik Pariwisata Palembang bersama Gubernur Sumsel Alex Noerdin, di Komplek Jakabaring Sport City Palembang, Rabu (31/5).

Lanjut Menpar Arief Yahya, Gedung Poltekpar Palembang akan dibangun sebanyak 25 gedung secara bertahap dan yang pertama ini adalah pembangunan gedung A dan D dengan jumlah mahasiswa tahun lalu 200 mahasiswa dan tahun ini ditingkatkan menjadi 400 mahasiswa. “Kita yakini ini akan menjadi Poltekpar terbaik di Indonesia, target tahun 2018 gedung sudah beroperasi,” ujar Arief Yahya.

Gubernur Sumsel Alex Noerdin dalam kesempatan ini menyampaikan bahwa pembangunan gedung Poltekpar Palembang yang dibangun melalui dana APBN ini akan sangat luar biasa bagi kemajuan pariwisata Sumsel.


Menurut Alex, para mahasiswa Poltekpar Palembang tidak perlu khawatir tidak bekerja setelah lulus karena semua lulusan terserap 100 persen dan 30 persen diantaranya terserap di luar negeri.

“Untuk Asian Games nanti, para mahasiswa ini akan kita libatkan, karena sudah memiliki etika yang baik, sudah diajarkan cara berkominikasi yang baik dan yang terpenting semua sudah menguasai bahasa inggris,” terangnya.